Personal, Psikologi

Emosi 10 menit

Emosi
Gue ngeliat emosi tepat didepan gue. Cewe pake kerudun yang dateng setelah gw di busway itu. dia berdua. Temannya juga cewe. Duduk disebelah kiri dia. Si cewe berkerudung ngeliatin gue terus, terus gitar gue, terus ke gue lagi, terus gitar gue lagi. Begitu gue bales ngeliat, dia berpaling. Gitu gitu terus.
Ada apa ya, dalam hati gue bertanya. Terus lama dia ngeliat ban-gou (gitar gue), setelah itu dia menutup mulut dan hidungnya pake kerudung dia. Dia masih sekali sekali ngeliat ke gue. Dan masih terus nutup mulut dan hidung nya, seperti seakan gue bau atau apa gitu. apa gue bau ya, sekali lagi gue bertanya dalam hati.
Semenit kemudian dia menutup matanya juga pake kerudung. Sekarang seluruh wajahnya dia tutup dengan kerudung dan kedua tangannya. Disini mulai jadi aneh. Lalu temennya keliatan nanya sesuatu ke dia, seperti menanyakan apa dia ngga apa apa. Tapi ga kedengeran dari gue. Si cewe berkerudung menggeleng, masih menutup wajahnya. Gue mulai penasaran banget.
Tangan si cewe kerudung kelihatan mengucek-ngucek mata dari luar kerudung. Sesuatu mulai jelas disini. Saat dia buka tutupan wajahnya, tebakan gue kelihatannya bener. Dia nangis.
Meskipun tidak terlalu banyak, air mata yang baru dihapus itu jelas kelihatan di mata nya. dia berpaling melihat ke kanan, dia ngga ngeliat gue kaya tadi lagi. Sekarang, dia keliatan nahan, nahan banget, tangisannya. Bibir nya bergetar. Sedihnya keliatan. Temennya berusaha menenangkan dia, dia bilang ‘gue ngga apa apa’ ke temennya.
Gue dan gitar gue pasti baru ngingetin dia akan sesuatu. Sesuatu yang dalam.
Sekarang gue ngeliatin dia sambil senyum. Gue suka emosi. Dia memperlihatkan banyak.
Di sisi lain, gue lumayan tau perasaan dia. Gue pernah berada di posisi dia, dimana semua perempuan menjadi mirip sama seseorang. Dan kalau ngga mirip pun, pasti gue mirip-miripin, cari hal yang sama.
Hoho emotion is the king.
Terima kasih cewe berkerudung.
ditulis oleh Satu Cahaya Langit