Personal

sembilan belas oktober

sembilan belas oktober dua ribu tujuh. pagi ini, sebuah panggilan telepon memecah keheningan. setelah semalam, ketika suasana makan malam bertiga, antara aku, adikku Ruri, dan