Kepedulian, Personal

rapat umum, gimana kalo di tempat umum ?

tadi siang gue ngobrol asik sama temen2 kantor gue. beberapa topik yg kami bahas, salah satu diantara nya adalah persoalan aneh yang dialami indonesia saat ini. korupsi. lebih spesifiknya korupsi berjamaan di DPR, lewat proyek2 seperti, yah kalian tau sendiri, toilet 2M, ruang rapat banggar 20M, kursi 20juta, gorden 6 juta/meter, pembangunan lapangan futsal kalibata 2M, wah, itu aja uda terlalu banyak menurut gue, untuk badan seperti DPR.

rapat
rapat
kenapa gue bilang persoalan ANEH, ketika banyak orang pake kata RUMIT ? karena menurut gue ini ga rumit sama sekali. hampir semua orang tau ada yg ga beres disitu, tapi tetep aja bisa ada proyek-proyek berikutnya. setiap hari di koran, tv, internet, ada berita berita tentang korupsi. bahkan udah lebih dari 40 hari para pendemo berkemah di depan gedung DPR/MPR. tetep aja bisa ada lagi, ada lagi. bener bener kaya anjing menggonggong kafilah berlalu.
gue bilang sama Seto, temen kantor gue, pas lagi makan. mungkin di gedung DPR itu, seringkali ada meeting bersama untuk menginisiasikan ‘proyek’ baru lagi. mungkin saja terjadi dialog dialog kaya gini,
–skenario mulai–
anggota dpr a : “jadi, proyek apalagi nih yang kita akan cetuskan. udah menipis nih hasil proyek kemarin. anak gue uda mau kuliah di LA semester depan”
anggota dpr b : “gimana kalo, alat alat dapur di DPR. kan kita uda pake gelas dan piring2 disini selama 3 tahun. udah harus ganti tuh ! ”
anggota dpr c : “usul yang bagus. berapa budget per gelas ? ”
anggota dpr a : “satu gelas kan yg paling bagus 100rb. kita bikin 250rb aja!”
anggota dpr b : “bro, kita ini dpr, jgn nanggung2 lah. rakyat percaya kok sama kita. 1 juta aja per gelas. piring 1,2juta. itu piring terobosan baru dari jepang”
(ke 18 anggota manggut2)
2 minggu kemudian, proposal jadi. dan dana keluar. mau diluar gedung nangis darah, bodo amat, yg penting anak gue kuliah di LA.
–skenario selesai–
itu menurut gue mungkin banget terjadi. wong anggaran kan ga dirumuskan satu-dua orang. tapi lebih dari 3 orang. dan 1 lagi, apa yang terjadi di ruangan perumusan itu, kita rakyat pasti ga tau apa yang terjadi didalamnya.
dari situ, otak gue lanjutin imajinasi nya, mungkin ga sih biar adil, lebih baik meeting2 perumusan dilakukan di depan umum ? atau paling ngga ada kamera pengawas yg merekam, atau menyiarkan langsung ke tv, jadi kita rakyat kecil ini bisa langsung tau, gimana suatu anggaran itu dirumuskan. apa saja yang penting, siapa saja anggota yang idenya make sense, siapa yang nyeleneh, siapa yang agak2nya berpotensi korupsi. bisa bagus banget tuh. pasti si anggota dpr yg aneh, kemungkinan besar pasti jaim ,dan malu untuk bersuara “kursi nya yang 20 juta dong!”, yah kecuali dia siap didemo langsung dirumahnya, karena pendapat anehnya itu.
berhak ga sih rakyat melakukan itu ? men-cctv rapat anggaran ?
kalo cctv orang mandi baru ga boleh, karena itu pribadi. ini kan yang dirumuskan segala sesuatu tentang rakyat, gue rasa, justru rakyat emang harus tau apa yang terjadi. se-detail-detailnya.
yah, itu aja ide gue yang mungkin juga sedikit aneh. tapi, kalo kita kesampingkan bentuknya, kita akan dapat apa yg namanya transparansi, kejelasan, kepercayaan didalamnya.
semoga bermanfaat
scl