Cerita Pendek, Writing

Bidadari Dini Hari


Gue Elbi dan sekarang jam 2 malam. Gue udah mengubah chanel televisi gue lagi dan lagi. Dari 3 jam lalu, gue mencoba mengusir kegundahan dengan menonton film lucu, seperti yang disarankan banyak artikel yang gue temuin di Google. Artikel-artikel itu juga nyaranin gue untuk makan coklat, atau memaksakan diri untuk senyum. Engga bekerja dengan baik. Gye tetap saja seperti masih melihat wajah Sita di arah manapun mata gue memandang.
” Aku mau kuliah diluar. Kita harus udahan. Aku ngga bisa LDR (long distance relationship) ” itu sms terakhir dari Sita. Bayangin, mutusin aja lewat SMS, padahal kita berdua udah 25 tahun. Dan setelah itu juga semua jalur komunikasi gue langsung di block. Facebook, twitter, ym, telepon dialihkan. Semua orang juga pasti jadi gila kalo diginiin. Temen-temen gue ngasih bocoran, ada yang bilang Sita udah punya pacar orang luar, ada yang bilang Sita udah dijodohin. Sama aja sih efeknya, gue tetep aja serasa skip tiap menit.
Ini udah bulan ke-7 gue sendiri dan efeknya sama sekali belum hilang. Sempat dekat dengan beberapa orang, tapi dengan hati gue masih terfokus sama Sita, ga pernah ada yang berhasil melakukan apa-apa.
” Jadian lagi ? ya mau lah ! gue juga udah coba coba, Mar. tapi ya gitu, kadang kalo gue nya ga sreg, kadang kalo ada yang gue suka, dianya yang ga mungkin mau sama gue. haaah capek mar ” kata gue ke Mariza, sahabat gue.
” Tau dari mana dia ga mungkin mau ? ” tanya Mariza
” Karena dia Agnes Monica, Mar. Papasan aja, gue manggil, dia bersin ”
” Huuuu, itu mah jelas aja ”
Setelah telepon ditutup, gue mencoba memejamkan mata, mencoba membayangkan wajah baru yang mungkin bisa menolong gue keluar dari jalan buntu ini. Kaya yang gue pelajarin di The Secret, kalau kita mikirin itu terus, suatu hari akan jadi kenyataan. Sebagai orang yang imajinatif karena terlalu sering nonton anime, gue dengan mudah membuat wajah baru itu di benak gue. Gue coba bedain dari tokoh-tokoh kartun sih, gue tau mereka ga nyata. Orangnya kecil, manis, kulit coklat, pintar, dan kelakuannya ga bisa diramal. Pas banget tuh sama gue.
Lagi asik-asik membayangkan, tiba-tiba gue denger orang manggil gue dengan kenceng dari luar balkon. Apartment gue cuma di lantai 3, kedengeran kalo ada yang manggil dari bawah. Suaranya kaya suara cewe. Ah masa sih gue udah dapet kabar baik itu dari tuhan, cepet juga yah. Gue lari kenceng ke balkon, membuka pintu nya dan melongo keluar. 30 detik mencari-cari, tapi ternyata tidak ada siapa-siapa. Sial, cuma halusinasi. Ini berarti penyakit gue makin parah ya. Gawat!
Gue rebahan lagi di sofabed krem gue, lalu melanjutkan khayalannya lagi. Ah enaak. 10 menit kemudian terdengar pintu diketuk. Karena tadi gue salah denger, mungkin kali ini juga tipuan halusinasi. Gue tunggu beberapa menit. Ternyata beneran ada yang ngetuk pintu ! dari ketukannya yang pelan, pasti ini cewe ! wow malam malam gini pasti hal menarik akan datang ! gue bersemangat.
Pintu gue buka dengan cepat, gue liat dari bawah sampe atas. Bawahnya sepatu converse, nice. Kulit kakinya kok item ? buluan ? gue langsung skip perjalanan mata, langsung liat mukanya. Dor! Cowo item keker lagi diluar pintu apartemen gue dan merhatiin hp nya dengan seksama, tangan kanannya mencoba ngetuk pintu gue tapi karena lagi sibuk liat hp jadi ketukannya pelan.
” Yaelah elo yud. gue kira siapeeee ” kata gue ke Yudha, sahabat gue.
” Lha? apaan ‘yaelah elo yud’ ? lo kan harusnya nganter gue ke airport sekarang. lo udah janji. ” Kata yuda.
Gue bener-bener lupa kalau hari ini Yudha akan jalan ke Singapura dan gue janji untuk anter ke airport. Karena sedang tidak enak hati, gue langsung mikirin alasan yang oke untuk ngga jadi anter dia ke airport. Gue lagi pengen istirahat dirumah.
” Duh, yud. Kepala gue lagi sa- ” Tiba tiba gue diam dan inget percakapan gue sama Sita beberapa bulan sebelum putus. waktu itu gue datang jemput kerumah dia untuk anterin dia ke airport, padahal gue lagi sakit hari itu. Sita marah pas ngeliat gue dateng.

” Kenapa sih maksain banget. Kamu kan lagi sakit, sayang. ” Kata sita pelan
” Karena cowo itu harus megang kata-katanya, Sita. ” Kata gue waktu itu

Gue langsung ambil kunci mobil di atas meja dan ngajak Yudha untuk ikut ke parkiran mobil.
” Yudha !! “, seseorang memanggil Yudha ketika dia lagi taro barang di bagasi mobil gue. Ternyata temannya yang juga tinggal di apartemen ini. Karena gue belom kenal suara itu, dan pengen mencoba menyapa sebagai tetangga, gue keluar dari mobil.
” WHOA ! ” gue teriak kaget sampe kepala gue kepentok bagian atas pintu mobil. Didepan gue berdiri cewe kecil berambut pendek, kulit coklat, persis sama dengan apa yang gue bayangin tadi di rumah.
” Eh halo temennya Yudha. Ini agak aneh, tapi subuh-subuh gini, gue takut ngantuk pas bawa mobil, lo bisa ga tampar gue abis lo sebut nama lo ? ” Kata gue ke temennya Yudha. gue bohong tentang ngantuk, gue cuma mau ditampar, untuk mastiin gue ga menghayal lagi kali ini.
” Cleo. ” kata cewe itu pelan, menjabat tangan gue.
PLAKKK !! tanpa ragu juga dia nampar pipi gue kenceng. beneran lho ditampar, tanpa mikir juga dia ngelakuinnya. Yudha aja sampai bengong ngeliat kenalan yang aneh itu. Sambil nahan perih, gue coba ngeiat lagi ke arah si cewe. HORE ! gue ga lagi ngayal !
” Elbi ! nice to meet you ! ” kata gue lantang. pasti membuat gue keliatan bodoh, tapi bodo amat.
Setelah gue bercanda gurau bertiga, ternyata click banget gue sama dia. Malah si Cleo juga akhirnya ikut nganterin ke airport.
” Lo kan mungkin nanti perlu ditampar lagi. daripada nanti nyetirnya ngantuk, hayo. ” Kata Cleo. Dan dari pergi sampai pulang, obrolannya semakin menyenangkan. gue sama dia udah kaya temen lama. suka apa ngga gue sama dia, suka apa ngga dia sama gue, untuk beberapa saat, pikiran gue berhasil dialihkan dari Sita.

God work in a mysterious way. Kita ga pernah akan tau gimana. Tapi satu hal yang pasti, perbuatan baik, pasti hadiahnya akan baik juga. ya ga ?

SCL
image from : http://idrispuisi.blogspot.com/2010/06/bidadari-sayap-hitam.html