Kepedulian, Personal, Psikologi

obrolan menarik di sebuah taksi

taxi
taxi

Tingkat ke-random-an hari hari kita memang kadang membuat hidup jadi menarik dan tidak pernah bisa diduga. Pemikiran yang positif adalah salah satu yang bisa mengundangnya.

 
Gue termasuk jenis orang yang SKSD (sok kenal sok deket). Daripada diem, biasanya gue akan ngajak ngomong orang yang jaraknya paling deket sama gue. Supir taksi adalah salah satu profesi yang selalu gue ajak ngobrol. Dan barusan, gue dapet cerita menarik!
 
“ Mobil mobil sekarang makin banyak banget. Dimana mana macet “ Kata si pak supir setelah gue buka obrolan. Gue meng-iya-kan dan lalu ngasih pendapat tentang penjualan mobil yang ga dihentikan, dia juga nambahin karena ada mobil murah sekarang. Bla bla bla. Obrolan tipikal tapi tetep asik.
 
“ Iya, dibandingkan dulu, orang orang pada lomba-lomba ilmu hitam. Sekarang teknologi yang di lomba-in ya, mas. “ nah obrolan si bapak udah mulai ga tipikal. Gue juga mulai sadar kalau si pak supir jenis yang suka ngomong juga, jadi gue tahan pendapat dan mulai dengerin. Beliau mulai bercerita tentang dulu ketika jaman PKI. Menyebutkan nama Ansor (Gerakan pemuda Ansor) , Masyumi, dan DI TII. Nah sampe sini gue jadi tertarik, karena pas banget kan kemarin ini peringatan G30S-PKI.
 
“ Bapak menyaksikan ya pas jaman itu pak, kekejamannya ? “ gue nanya. Ternyata dia masih kecil waktu itu, tapi dapat banyak cerita dari ayah dan saudara saudaranya. Pak supir yang bernama Tasnadi ini juga bilang kalau dia banyak baca buku mengenai sejarah.
 
“ Tapi dulu saya sekolah 10 tahun, dulu namanya SR (sekolah rakyat), ga dapet ijazah. Karena gurunya terlibat PKI “, katanya. Jujur aja gue bukan pemerhati sejarah dan udah lupa, jadi ini kedengeran baru buat gue. Dia nambahin, kalo dulu di kampung dia di dekat Indramayu, dari 2 desa besar, kira kira cuma 10 anak yang bersekolah. Gue langsung penasaran dan nanya alasannya dong.
 
“ Ya karena udah kebablasan mas, waktu jaman belanda kan ada larangan sekolah.” Itu kira kira katanya, dan ini juga sekali lagi, hal baru buat gue. Kemudian gue nanya lagi, apa dulu profesi guru itu makmur dan lebih baik dari sekarang. Eh dia jawab dengan lebih emosi (bersemangat).
 

“ Wah iya mas. Dulu jauh lebih baik. Dulu ya mas, murid jika dapat perintah dari guru saja, senangnya bukan main. Misalkan disuruh pindahin sepeda. Tasnadi, tolong pindahkan sepeda pak guru. Wah itu saya senang sekali melakukannya mas “ katanya. Gue mulai cengo. Terharu.

 
“ Lebih dihormati dari kepala desa. Disapa guru saja, murid murid jadi bangga.  Wah beda dengan sekarang mas. Beda jauh. “ katanya lagi. Gue membenarkan dan sebenarnya udah prihatin dan mikirin hal ini dari lama.
 
“ Seperti kuda juga mas, dulu kuda itu disayang. dirawat dengan baik, dan dibawa dengan bangga keliling desa. Sekarang sedih sekali, dibuat cari duit jadi delman, dipukulin sampe muntah. “ pak Tasnadi bercerita lagi. “ Saya sampe nangis kalau mikirin nasib kuda mas “. Gue merhatiin mata dia, dia ga keliatan lebai dan ngarang. Good for you, pak.
 
Ga lama dari situ, kami sampai di tujuan gue. Dan gue pamitan sama pak Tasnadi. Its a good story. Gue jadi tersadar banyak hal, mungkin gue rangkum nih ya,
1)Ga semua stranger itu jahat. Beberapa bisa ngasih input yang baik buat kita
2)Sejarah. Belajar sejarah. Biar bangsa kita ga jadi kacang  lupa kulit, biar bisa bikin perbandingan dulu dan sekarang, lalu mengevaluasi diri jadi lebih baik. Jangan mau kalah oke dengan jaman dulu.
3)Guru! Guru itu sama kaya orangtua disekolah. Hormatin, karena di mereka nasib satu bangsa itu juga akan ditentukan, dan karena di mereka juga ilmu yang kita akan pake sampe gede.
 
Yah itu dulu aja kali ya. Terima kasih inputnya, pak Tasnadi. Taksi putra, nomor pintunya lupa gue catet.
 
Selamat beraktifitas !
 
SCL
img from http://www.123rf.com/photo_4636946_shininig-taksi-inscription-at-the-night.html