Event, Jalan Jalan, Kepedulian

Melewati beberapa batas

Maraknya pembahasan tentang perayaan Waisak dan ulah fotografer (atau orang yang menyebut dirinya demikian) yang kurang sopan, membuat gue merasa harus menulis hal-hal yang sepertinya dilewatkan. Mungkin juga tulisan ini terdengar pro-fotografer itu lho. Gapapa ya? Namanya juga berpendapat.
 

anak anak aja suka motret
anak anak aja suka motret
Bold line dulu nih
#Perayaan beragama memang sakral, dan memang harus dihormati dan ga diganggu
#fotografer memang selama ini lumayan cenderung ‘bandel’ dalam pilih angle
#fotografer melakukan hal hal ga biasa, untuk dapet foto yang oke
 
Nah dari bold line diatas aja udah keliatan kalo hal-hal itu ga sejalan. Bersinggungan. Berlawanan. Garis mulai abu-abu, batas mulai ga jelas dan beberapa fotografer ekstrimis merasa dia bisa aja melewatkan beberapa batas, satu kali saja, satu orang saja (dia), untuk mendapat foto luar biasa keren. Cuma ya sayangnya di Borobudur kemarin bukan cuma dia yang berpikir seperti itu, dan kelakuan umum orang Indonesia : suka ikutan. Kalau udah ada motor yang nerobos lampu merah, motor-motor dibelakangnya “yauda dia aja udah nerobos dan gapapa, lanjut ah, gue doang ini”. Itu mungkin argumen hati 21 motor dibelakang motor penerobos pertama. Di Borobudur kemarin juga mungkin aja gitu.
 
Belum lagi keinginan hati untuk bersaing, seperti “wah dia motret dari situ, gue ada spot lebih asik lagi nih, ksitu dikit ah”, lalu dia jalan lebih dekat lagi.
 
Masih di soal fotografer yang suka ‘cari tempat ga biasa’, ga cuma di Waisak dan Borobudur, kadang di pernikahan, fotografer bolak balik didepan pengantin atau mereka yang sedang mendoakan pengantin, atau sedang upacara adat apa, dan jeprat jepret pake flash (karena dalam ruangan), yang sering kali cahayanya kena ke wajah orang. Dan bukannya emang kalau sholat ied itu ada juru kamera dari stasiun televisi yang woro wiri disekitar orang sholat ya? Kurang lebih menurut gue, haluan tentang pelanggaran hak beribadahnya : sama. Cuma yang kemarin di Borobudur (dan setiap tahun belakangan ya) sepertinya sudah terlalu keterlaluan. Dan dilakukan mereka yang sebenarnya belum paham batas batas kewajaran. Jadinya, mungkin jadi semua fotografer nanti ga boleh masuk dan meliput perayaan agama.
 
Jadi menurut lo, satu, sebaiknya digimanain sih biar aman ?
Belom ada formula paling asik, baru mikir seadanya aja. Tapi mungkin kaya konsep konser artis beken, yang melarang bawa kamera digital dan SLR untuk tamu biasa, itu bisa dilakukan ya. Kalau Pro dan dari televisi yang memang tugasnya, boleh boleh saja asal terdaftar dan menggunakan badge, jadi kalaupun melanggar, gampang banget nunjuk salahnya, dan jadi malu deh mereka.  Dan buat mereka yang bukan pro, pake HP aja deh, walaupun bisa aja tetep nyeleneh, tapi lebih kecil kemungkinannya, karena ga gitu bangga sama device motretnya. Hihi.
 
Kalo ditarik tarik dan disama-samain sama konser, kalo di diri gue sendiri sih, sama juga konsepnya : sakral. Di konser itu, gue Cuma sesekali ngeluarin hp utk motret si band. Sisanya gue lebih milih untuk menikmati musiknya sambil diam diam senyum, atau kalau bandnya seperti System Of A Down, pasti gue ikutan lompat lompat. Itu menikmati.
 
Bisa juga disamain sama kalau lagi menikmati alam. Dipuncak yang melewati awan, atau di tepi pantai yang toskanya bikin kita inget Tuhan, diam sebentar dan senyum. Itu menikmati.
 
Tahun lalu di Borobudur gue juga waisakan, liat orang doa, dan bawa SLR butut gue, si Dai. Tapi jepretnya tetep seadanya, dari jauh, dan lebih banyak menikmati dengan hati. Dan lagian motret dari jauh juga, kalo lo beneran tau kamera (atau gue yang sotoy), itu motret dari jauh juga gapapa, kalo fokus, tetep bisa lo crop jadi deket juga.
 
Segitu aja deh.
 

You may catch the moment through your camera
But you are eyes are way better camera
And its connected to your heart