Kepedulian, Personal, Psikologi, Writing

Why Do I Care ?

helping hands
helping hands

Banyak hal dalam keseharian kita, terjadi tanpa kita duga. Bener ga ? Nah ngomong ngomong soal hal yang terjadi tanpa kita duga, malam ini gue dapet obrolan dari temen gue yang namanya, sebut aja inisialnya LFI. F ya, bukan H. Kita lagi asik asik ngobrol tentang baksos gitu, dia nanya hal hal general tentang project project gue, bla bla bla. Begitu uda agak malem, dia nanya, kayanya pertanyaan terakhir untuk sesi ngobrol ini. “Yang ini pertanyaan agak pribadi nih. Why do you care ? why do you help the others ?” Kata si LFI.

Gue agak kediem, dan menggaungkan kembali pertanyaan itu ke hati gue.

Lalu satu persatu, jawaban demi jawaban dateng lagi dan lagi. Sampe lumayan banyak, dan lumayan bisa untuk dijadiin blog post. Jadilah gue nulis ini. gue akan bagi beberapa main reason.

#Why do I help ? because I can

beberapa project yang lalu, sepertinya gue pernah melontarkan kalimat “Kenapa membantu? Karena kita mampu”, iya itu kayanya alasan utama gue membantu orang lain. karena gue mampu. Coba nih ya, gue ga punya duit, gue ga bisa makan, gue untuk menghangatkan diri aja susah, mungkin gue ga membantu orang lain. tapi faktanya, alhamdulillah, gue duit cukup. makan cukup. rumah untuk berteduh juga cukup.

#Why do I help ? because its fun, generating happiness

gue tipe orang yang ga melakukan sesuatu kalo gue ga anggap itu menyenangkan. Hobi orang kan macem-macem tuh ya, ada yang suka jalan-jalan, nulis, nonton, belanja, nah gue juga banyak hobi. berbaksos, gue rasa juga salah satunya. ada rasa seneng, kalo bikin orang lain seneng. Ibaratnya gini, ngasih makan orang yang kenyang Vs ngasih makan orang yang laper dan uda 3 hari ga makan, kan beda yah. nah disitu. Beberapa orang di sekitar kita, itu ada yang masih susah cari makan. masih pusing tiap hari darimana dia cari duit buat beli makan untuk anaknya (bukan untuk dia dulu). Kalo lo ketemu orang kaya gini, dan akhirnya lo bisa bantu dia, itu lo akan ngerasa berguna banget, hampir seperti lo bikin bangga orang tua dengan dapet nilai raport yang bagus.

Dan menurut gue, gada cara yang lebih akurat untuk nemuin target yang pas, selain turun sendiri ke jalan. you in ?

#Why do I help ? because its inviting positivity

Salah satu motivator asal Malaysia, Sharmini Hensen, pernah bilang ke gue, “When you do a good deeds, you are inviting positive atom into you, from the universe”, maksudnya dia, klo kita berbuat satu kebaikan, hal-hal baik lain akan datang. baik itu dari dalam hati lo, dari temen-temen lo, dari orang sekitar. Itu belom ngomongin pahala yang didapat, secara keagamaan, kan pasti dapat pahala tuh ya, kebajikan. tapi ini bukan ngomongin itu. Gue ga bisa buktiin secara langsung, karena ini sebenernya hal-hal yang ga terlihat. Tapi sepertinya sejak pertama banget gue melakukan baksos-baksos ini, mencoba lebih peduli pada kaum yang membutuhkan, gue merasa banyak jalan yang dimudahkan oleh takdir (atau menurut kepercayaan gue, oleh Allah SWT). Banyak temen-temen hebat yang diperkenalkan ke gue secara ga sengaja, banyak kesempatan-kesempatan baru. Itu dari luar. Dari dalam, gue jadi makin getol lagi untuk nyari nyari, “apa nih ya yang bisa gue lakukan lagi untuk orang orang miskin?”, jadi seperti pahala hunter. i dont know, itu kedengeran bagus kan ya ? help me out here, klo gue salah.

#Why do I help ? because I want you to help too

ini pasti kedengeran gue ga ikhlas menolong orangnya, atau seperti minta dilihat, minta disanjung. think all you want. tapi kalo lo tanya gue, gue akan nampik. Gue percaya cara terbaik mengajarkan sesuatu pada orang, adalah dengan mencontohkannya. ga perlu bilang, “eh gini lho yang baik”, ga perlu. cukup sesimpel mungut sampah di jalan, dan taro di tongsampah, beberapa orang dari 24 juta penduduk di Jakarta ini mungkin ngeliat lo, dan lo berkesempatan mencontohkan perbuatan baik ke mereka. double win. pahala dapet, dan bikin contoh juga dapet. kalo gue boleh muluk dikit, tujuan akhir gue adalah mengurangi kemiskinan. menurut lo kemiskinan di Indonesia  (disini dulu deh, gausah ke africa dan india dulu), itu banyak apa dikit ? gue gatau data eksak, tapi gue bilang sih lumayan banyak. dan dengan pepatah yang dulu SD kita apal-apalin, “Berat sama dipikul, ringan sama dijinjing”, gue berpendapat, alangkah asiknya, kalo untuk misi yang berat ini, kita sama-sama memikulnya. kalo hari ini gue sumbang beras 1kg ke orang miskin, lalu besok ada 1 temen gue yang liat dan ngikutin, lalu besoknya lagi 1 temen gue dan 1 temen dia nambahin lagi, domino efek, insyallah, kalo bersama, kita mungkin bisa.

fiuh. berat ga sih tulisan gue ini, untuk malem malem gini, dasar si LFI, bikin gue nulis ginian malem-malem. tapi sebenernya, thanks ya LFI !

beberapa alasan lain juga ada sih, karena gue mau bikin bangga papa mama gue, keluarga gue. juga karena dari kecil gue uda diajarin sama papa untuk nabung dicelengan, begitu ulang tahun dipecahin, dan uangnya untuk beli sembako dan makan-makan di panti asuhan, ini jadi kaya trend yang bikin gue seneng gitu waktu kecil, nungguin ulang tahun. good job, dad! ada juga alasan lain, karena gue mau masuk surga ! haha. juga karena gue mau jadi mahatma gandhi, nelson mandela, atau bill gates. semacam itu.

terakhir, do what you can. sekecil apapun, kalo itu baik, maka itu asik.

SCL