Event, Jalan Jalan, Personal

The Palu Journal

suasana tenang di Palu
suasana tenang di Palu

#pesawat runcing panjang

dari rumah ke bandara, bandara Jakarta ke Makasar, hal hal meluncur dengan normal. Duduk di garuda emang lebih nyaman, duduk disebelah bule juga asik walaupun gue nya tidur sepanjang 2 jam penerbangan (maklum jam abis sahur). Bandara Makasar juga keren banget sebenernya tapi barang bawaan titipan tante gue memenuhi tangan dan bikin gue mau meraih hape aja sulit. Ga jadi keliling bandara deh. Sampai, gue naik pesawat dari Makasar menuju Palu. Pesawat runcing panjang nya keliatan keren !

Dalamnya juga keren kaya diluarnya. Seat nya Cuma 2-2. A,B lalu E,F. seat gue yang 5F ternyata seat pertama di kelas ekonomi. Space kakinya lega cooooy. Agak agaknya pesawat ini mirip sama pesawatnya James Bond #halah.

#cuaca asik, kotanya juga makin sip

didepan rumah
didepan rumah
halte
halte

Disambut langit biru dan awan gendut pas baru turun dari pesawat itu rasanya gimana gitu. Diantara penumpang pesawat, masa sih Cuma gue yang berdiri lama menghadap ke jejeran gunung awan dan langit biru di arah barat.ah bodo deh. Cakep sih. Lalu si bunda dan sodara sodaranya jemput dan kita meluncur ke kediaman keluarga Said. Jalan-jalannya masih familiar di mata gue. Tapi somehow kok keliatan lebih bersih, lebih sepi. Enak banget. Mungkin setelah lebih dari 3 tahun ga pulang, jadi kangen.

#takbiran dan belanja

pasar malam
pasar malam

Yang ini aneh banget. Setelah akhirnya pemerintah menetapkan besok itu lebaran, sama dengan muhammadiyah, malam hari ini masjid-masjid di kota Palu ini serentak bertakbir. Gaung indah terdengar sambil kami jalan menuju tempat makan malam dan kerumah saudara. Nah lalu ketika mobil ngelewatin pusat pertokoan, astaga naga itu ramenya. Motor-motor dan mobil parkir menuhin bahu jalan. sampai arus dua arah harus dijadikan satu arah. Orang pada susah jalan diarea pertokoan itu, keliatan dari jauh. Gue jadi mikir “ini orang kaga takbiran tapi malah belanja?” nah usut punya usut, kata sodara-sodara gue, tradisi disini emang gitu. jadi malam lebaran itu toko-toko buka dan orang orang pada ke sana untuk sekedar jalan, atau beli beneran. Ga tahan sama penasaran gue, malamnya sekitar jam 1, gue ke pertokoan itu setelah acara keluarga selesai, dan masih rame aja lho. “ini sampe pagi biasanya”, kata emak gue santai. Besok ga pada ngantuk apa solat iednya ?

foto keluarga
foto keluarga
bulbing taman GOR
bulbing taman GOR
bulb di bunderan
bulb di bunderan