Idea, Kepedulian

Revolusi Mental ala Bang Atu

revolusi mental
revolusi mental
Siapa sih jaman sekarang yang ga pernah denger kata Revolusi Mental. Gue yakin semua orang yang pernah pegang internet, punya smartphone, peduli dikit tentang berita, atau ikut nyoblos pas pemilu presiden kemarin, pasti tahu yang namanya Revolusi Mental. Tapi biar afdol, biar gue kasih definisinya ala gue. Males nyari di google nya ce.

Revolusi Mental buat gue adalah perubahan kebiasaan kurang asik masyarakat, menjadi kebiasaan baik

Kalo dipikir, emang itu sebenernya bukan konsep baru. Dikehidupan sehari-hari kita juga uda tau kalo makin kedepan kita harus menjadi orang yang lebih baik lagi. Kita uda tau kalo kita harus menjadi lebih baik lagi, tapi gue rasa karena hal ini terlalu general, jadi males untuk dipikirkan dan diaplikasikan. “Ah udahlah, gue rasa juga gue udah jadi lebih baik dari hari ke hari”. Nah disini pentingnya kita bikin shortlist kecil. Karena sesuatu yang umum dan luas itu susah memulainya. Jadi kenapa tidak mulai langkah pertama dan bikin target kecil aja.
Nah gue punya daftar kebiasaan yang sedang, atau pengen gue lakukan. Karena menurut gue itu bisa diaplikasikan dan dampak ke orang lainnya juga ada.
1. Buang Sampah di Tempatnya
Ini udah dari jaman batu diingetin kayanya, sama tanda-tanda jalan, sama spanduk, sama iklan, sama orang lain, masih aja pada bandel. Gue juga sampe sekitar 2012 lalu, masih menggampangkan kebiasaan ini. Sampe gue sadar kalo tempat favorit gue untuk nongkrong, atau ngabisin waktu, dan yang tadinya bersih, jadi ada sampah, itu tuh ga enak banget. Gue mau marah sama orang, tapi ternyata gue juga gitu dulu. Ga valid. Jadi gue mulai buang sampah di tempat sampah. Dan itu ga gitu susah kok. Kalo tempat sampahnya jauh, kantongin dulu. Plastikin dulu, trus taro tas. Kalo ada airnya, airnya buang dulu di got, baru plastikin baru taro tas. Suatu ketika di biskota gue pernah ngeliat orang buang sampah di jalan, dan gue kesel. Tapi ketika gue liat ada mba mba ngantongin sampah setelah nyari tempat sampah  di bis dan ga ketemu, itu gue seneng banget. Dia keliatan bersinar dan keren sekali dimata gue. Dia menjaga kebersihan. Terima kasih, mba mba di bis.
2.  Dahulukan Orang Keluar
Ini juga dasar, tapi banyak disepelekan. Kalo kereta kapasitasnya 100 orang dan udah ada 95 orang didalamnya. Di stasiun A dia tiba, dan 30 orang mau keluar, dan 20 mau masuk. Tapi yang mau masuk ga mau ngasih jalan orang yang keluar duluan, kira kira bisa masuk ga tuh orang yang 20 ? jawabannya bisa tapi sesek dan desak-desakan. Sepele coong, yang mau masuk tunggu di kiri dan kanan pintu. Yang mau keluar kan bisa lari keluar tanpa nabrak orang, makin cepet kosong deh itu kereta. Makin gampang pula kita yang mau masuk. GItu kan enak.
3. Pake Produk Lokal
Baru semalem ketemu pak Jokowi dan pak JK di acara diskusi peduli pemimpin, dan dia bilang ke Pandji (host acaranya), memang kualitas lokal ga sebagus luar sekarang ini, tapi gapapa, beli aja dulu. Rusak beli lagi. Karena kita mau melariskan mereka, jadi mereka bisa lebih banyak produksi lagi dan memperbaiki kualitas. Tentunya kita juga harus kritisi seperti ngasih masukan agar kualitas mereka lebih baik lagi.
4. Lariskan Jualan Temen
Masih dalam rangka mendukung usaha kecil menengah lokal. Gampang juga nih yang ini. Kalo ada sodara atau temen yang berjualan, kalo dulu gue akan membandingkan.  ” Ah sepatu lo kurang awet. ” , atau “Ah di toko sebelah lebih murah 30ribu” , dan ketika gue mulai mengadaptasi skill yang namanya empati, dan gue coba berada diposisi mereka, itu ga enak bro. Jadi pelan pelan, gue mulai membiasakan untuk ga kaya gitu. DIsebelah lebih mahal? biarin. gue ga kenal penjual sebelah, tapi gue kenal deket temen gue yang jualan ini. Level selanjutnya abis ngelarisin jualan mereka, itu ya ikut jualan bantuin mereka. Asik lho.
5. Naik Angkot
Gue ngerti sih Jakarta dan Indonesia ini panas. Angkotnya juga belum semuanya berAC. Macet pula. Desak-desakan. Tapi kalo kita kreatif dan positif, gue rasa ada aja sudut pandang untuk menikmatinya. Naik angkot jaman sekarang itu penting, bre. Jelas itu mengurangi kemacetan. Kita juga memajukan usaha lokal, pengusaha angkot. Kita juga bantu abang supir dan kenek untuk kejar setoran. Pahala kan tuh. Lagian klo mau dicari-cari kaya kita nyari-nyari alasan untuk naik mobil pribadi, bisa juga kok kita cari alasan untuk naik angkot. Kita bisa tidur dijalan, kalo yang gampang tidur. Kalo yang ngga, nanti gue bikinin step-by-step biar bisa tidur di angkot. Kita ga harus pusing mikirin macet dan jalanan. Biar bang supir aja yang kita percayain untuk anter kita ke tujuan. Kita juga bisa kenalan di bis. Makin banyak kenalan kan, makin bagus untuk relasi kita, siapa tau kita jualan bando mereka lagi perlu bando. Ya ga? kita kan ga tahu.
6. Dahulukan Angkot
Tadi pagi gue naik kopaja 614 dari Pasar Minggu menuju ke kantor di Kemang. Di satu lampu merah yang macet, si kopaja nyalip antrian dari lajur kanan, lajur arah balik yang sebenernya ngga boleh. Tapi waktu itu emang kosong. Dan abis itu dia nyalip lagi ke kiri dan memotong mobil alphard hitam. Si alphard langsung klakson kenceng dan lama banget. Persis di sisi gue karena gue disisi depan kiri duduknya. Muka si pengemudi kesel dan matanya melotot. Gue yakin abis itu dia akan tetep kesel selama 10 menit dan ada kemungkinan juga dia jadi bete seharian. Itu kan ga bagus bre.

kenapa ngga kita kasih jalan si angkot itu? toh dia membawa kepentingan yang lebih banyak daripada mobil kita

Selain bawa kepentingan yang lebih banyak, dia juga adalah suatu kendaraan yang bisa bikin jalanan kita ngga macet, dan dia juga perusahaan lokal yang bisa kita dukung. Oya semalem di diskusi sama pak Jokowi, beliau juga bilang, data beberapa tahun lalu itu jalanan Jakarta yang macet itu cuma 16% nya adalah angkot dan 84% sisanya adalah kendaraan pribadi. Tahun ini beliau bilang angkotnya cuma 4% dan lo bisa itung kan berapa persen yang kendaraan umum? 96% bre! 96 dari 100 kendaraan di jalanan macet itu kendaraan pribadi. Well itu kata beliau. Gue lebih percaya apa yang gue liat dan rasakan di jalan. Lo juga bisa buktiin kok. Keluar aja di jam macet, oh atau kalo lo ada ditengah2, itung aja berapa angkot berapa pribadi.
Kalo kemarin kita marah ketika disalip angkot, besok coba kita, “Ayok bang silahkan lewat. Jangan ngebut, ada ibu ibu didalamnya” , kan enak bre. Kita juga ngga marah. Ngga bete. Dan kepentingan umum bisa didahulukan. Ada pahalanya juga gue yakin.
7. Belajar Bisnis
Biarpun jualan kecil, bukan produk lokal, jualan ke kantor atau tetangga, gapapa yang penting mulai dulu. Tadi malem pak JK bilang gini, “Tau ngga bedanya pejabat sama pedagang? pejabat ketika muda dia menjabat, kalo tua baru berdagang. kalo pedagang, ketika muda dan bertenaga dia berdagang, ketika pensiun, jadi pejabat. nah, mau yang mana?” katanya. Make Sense banget kan tuh.
8. Senyum di Jalan
Setiap hari gue di bis, di kereta, atau ketika jalan kaki, gue selalu ngeliat orang yang cemberut. Nunggu bis jalan sambil cemberut. Nyebrang jalan cemberut. Jualan kopi cemberut. Supir supir cemberut. Uda dapet duduk di kereta AC yang lagi penuh, juga cemberut. Menurut gue ini bisa diubah jadi lebih asik. Gue kadang liat juga tukang yang lagi ketawa-ketawa, gue juga jadi senyum. Liat ibu mainan sama bayi nya, gue jadi senyum. Yang gitu gitu kan enak diliat. Jadi mulai dari kita dulu kali ya.
9. Berterima Kasih
Ini sering dilupain nih. Berterima kasih dan memberi salam. Gue belajar berterima kasih dari temen gue yang uda lebih dulu revolusi mental sebelum ada trend itu. Ketika gue suka berempati, gue lebih sadar lagi, pasti itu bisa bikin orang yang denger, sedikit terbantu moodnya. Ketika gue coba, tadinya sehari gue cuma ngucapin terima kasih 5 kali, jadi sehari bisa 25 kali sekarang. Ketika satpam kantor bukain pager, ketika meja makan dibersihin, ketika kembalian dikasih kernet, ketika belanja disupermarket dikasih bonnya.
Nah itu tadi list list gue yang lagi gue mau coba lakukan. Mungkin ga langsung semuanya bisa terlaksana, tapi gue mau coba dulu intinya. Perjalanan panjang dimulai dari satu langkah pertama. Biar adil, gue juga masih punya kebiasaan kurang asik yang masih belom bisa gue rubah, dan gue akan ngakuin, biar balance aja. Gue sering telat, gue suka lupa sama hal hal kecil.
Selamat beraktifitas !