Idea, Kepedulian

nongkrong dan sampah

 

indomart point
indomart point

Nongkrong itu di kamus gue sebenernya bukan kegiatan negatif. Mungkin untuk beberapa orang yang ngga suka ketemu orang dan ngobrol, nongkrong itu ga positif. Tapi gue suka kegiatan bertemu orang banyak, ngobrol dan bertukar info. Setidaknya buat gue, itu positif karena brainstorming dan entertainingBisa tukeran info dan sharing ide dan minta pendapat, atau kalau ngga ada itu, atleast bisa ketawa dan hiburan aja. Kalo ngga ada dua itu baru biasanya gue malas untuk berlama-lama. Nah dalam hal memilih tempat nongkrong, Gue dulunya sih ga terlalu ribet, tapi sekarang perlahan  uda mulai peduli sama badan dan kesehatan. Waktu SMA, kami nongkrong di warung ibu, di bagian tangganya, deket got. Kadang di trotoar, deket got juga. Kalo rada sorean atau malem, mulai bernyamuk. Tingkat asap dan polusi juga ga gitu bagus.

Nah jaman sekarang udah lebih keren. 7Eleven dan Indomart dan teman-temannya udah menambah fiturnya dari sekedar warung beli beli barang, sekarang ada teras nyamannya untuk nongkrong. Lumayan enak lagi, terang, dingin, spacenya lumayan banyak. Polusinya pun ga langsung kaya kalo nongkrong di trotoar pinggir jalan. TETAPI EH TETAPI, tadi malam gue mampir ke indomart point untuk beli susu ultra dan air putih,

kok bisa sih nongkrong dengan sampah berserakan di lantai kaya gitu?

kalo asep rokok sih gue masih bisa tolerir, soalnya mereka lagi ada di teras, masuk kategori luar ruangan. Tapi hampir disetiap meja dan kumpulan, dijarak kurang dari 1 meter nya, pasti ada sampah di lantainya. Ga sedikit pula. Gue gatau itu apakah sampah geng sebelumnya yang duduk disitu, trus grup berikutnya yang mau duduk mau memakai meja yang bersih tapi ga mau ada sampahnya disitu, atau memang itu sampah mereka juga dan mereka terlalu malas untuk jalan 6 meter ke tempat sampah yang disediakan pihak indomart point. Gue orangnya sering empati, untuk memastikan apa yang gue pikir itu ga lebay, jadi gue membayangkan kalo gue adalah salah satu dari kumpulan gitu. Dan gue tetep ga begah nongkrong di sekitaran sampah kek gitu. Dan itu ubinnya bersih banget lho. Jadi kontras ketika ada sampah plastik, chiki udah abis, dan juga abu rokok. Bukannya enak banget ya kalo ngobrol-ngobrolnya di tempat bersih?

Oya sekalian mumpung gue lagi inget, mengurangi sampah plastik itu juga baik untuk bumi, jadi gue udah mulai bilang, “mba, gausa pake plastik” kalo barang yang gue beli cuma 1-2 barang.

Kan ga gitu susah, makan chiki, abis, buang. Jalan kaki 5 langkah bisa lebih sehat daripada duduk ga berdiri selama 2 jam. Ga gitu susah juga make plastik dari indomart, atau bekas bungkus chiki kosong, untuk jadi tempat abu rokok. Dan ketika uda selesai dan mau cabut, plastik plastik tadi di kumpul trus taro tongsampah pas ontheway ke motor. Jadi yang dateng berikutnya bisa, “wah mejanya bersih banget”. Gue kira di SD selama 6 tahun kita diajarin Bersih Pangkal Sehat?

Lalu gue mikir lebih luas lagi, ternyata bukan cuma disitu yang rawan sampah ditempat orang yang rame. Diragunan yang notabene adalah kebun binatang dan banyak pohon dan rumputnya, pun ga jauh dari sampah didekat orang pada buka tiker. Bukan cuma pengunjung malah, penjual yang tiap hari mencari nafkah disana juga jarang mengindahkan pentingnya buang sampah di tempatnya. Lalu di Monumen Nasional kebanggaan Jakarta dan Indonesia, samapun sampah. Di carfreeday tiap hari minggu pun sama. Minggu kemarin gue ke kawinan temen gue, dan tempat tamu duduk dan makan itu di halaman rumah, sama pun banyak sampah juga. Gue pun ngerasa harus melakukan sesuatu.

Ide gue sih mungkin belum tentu asik buat kita semua, tapi gue pikir, gimana kalo setiap kita menyaksikan anak muda yang buang sampah ditempatnya, itu kita kasih suatu award.

Ga cuma buang sampah di tempatnya, tapi membersihkan meja yang abis dipake, memungut sampah orang lain, atau naro sampahnya di kantong karena ga nemu tempat sampah, itu juga keren menurut gue. Dan mungkin ga ya kira kira kalo kita kasih award, mereka jadi tambah semangat, dan temen-temennya juga jadi mulai berubah. Gimana menurut kalian? Ini baru konsep sederhana aja. Bentuk usaha kecil menyemangati anak-anak muda sekarang untuk lebih jaga kebersihan dan menjadi pribadi yang lebih keren lagi nantinya. Hadiah yang kita kasih pun terserah kita, bisa kita kasih coklat, atau susu ultra, atau voucher, atau pulsa, atau apa aja yang kita rasa pantas. Kalo emang ini ide yang bagus, dan gue dapet respon positif, asik juga kita gedein, jadiin satu konsep program, dan kita jalanin misalnya selama 3 bulan. Semua orang bisa ikutan. Dan sosial media kita pake untuk klausa yang positif ini.

Gimana menurut kalian? ngobrol sama gue di facebook gue facebook.com/satucl atau twitter gue @satuCL . atau komen disini juga bisa. Makasih udah baca ya 🙂

/SCL