Personal

57

buku kumpulan puisi disusun oleh si Papa
buku kumpulan puisi disusun oleh si Papa

28 November 1957 , yaitu tepat 57 tahun lalu dari hari ini, ada seorang bocah keturunan Pariaman, Sumatra Barat, yang lahir di Medan. Lazuardi Adi Sage namanya. Tulisan ini mengenang ulang tahunnya sekaligus kepergiannya pada 19 Oktober 2007 lalu.

Dia itu dari dulu menjadi bapak yang “jauh tapi deket” bagi gue dan adek-adek gue. Jauh karena sibuk kerja jadi jarang abisin waktu sama kami. Tapi ketika dia dirumah, dia selalu make waktu yang sedikit itu. Untuk makan bareng dan cerita. Untuk nanya “gimana sekolah?”. Dan karena ngobrol nya ga sebanyak si emak yang tiap hari dirumah, itu bikin kata kata nya si bapak, gampang diinget.

Nasehat nasehat dia yang paling terkenal itu : Hadapi Kenyataan. Dulu gue belom ngerti, kenyataan itu apa sih? haha. Tapi makin kesini makin bisa liat, maksudnya itu, kalo sesuatu itu pahit dan bikin sedih, tapi kenyataannya kaya gitu, ya harus di hadapi dan diterima. Nasehat ini yang bikin gue move on cepet dari meninggalnya beliau. Mungkin sekitar sebulan dua bulan, abis itu gue ngerti kalo tugasnya di Bumi udah selesai dan semua yang dia harus warisin udah diwarisin. Sisanya harus gue yang nerusin.

Trus dia juga nasehatin “Hormatin itu mama mu” , lanjutan dari sifatnya dia yang sayang banget sama ibunya (nenek gue). Yang ini juga udah disuruh sih sama Nabi Muhammad SAW. dan gue bisa jamin, efek sampingnya itu LOT OF GOOD THINGS. Kalo kita hormat sama emak.

Apa lagi ya, oiya, Jangan Bedain Adikmu, mau dia seibu atau beda ibu, semua itu adik kamu dan harus kamu jaga, katanya. Siap, Bos!

Berikutnya, ada juga tradisi positif si bapak yang selalu mecahin celengan di panti asuhan ketika ulang tahun. Mau itu ulang tahun dia, ulang tahun si sika adek gue, atau gue, semua punya celengan, semua diisi dengan semangat, dan dipecahin ketika ulang tahun, di panti asuhan. Bukan cuma panti asuhan biasa lagi, panti asuhan di pelosok yang susah dijangkau. Kaya dia coba ngajarin gue untuk efisien, kasih makan mereka yang lapar. Bantu mereka yang jarang dibantu.

Masih ada lagi, dia dulu pernah hampir lolos seleksi akhir komisi kepolisian nasional (kompolnas), milih 6 orang dari 9 orang. Si bapak salah satunya. Dan saingannya waktu itu bos bos media atau pengusaha kaya banget. Sementara si bapak cuma wartawan senior dan penulis buku. Trus gue pernah nanya, kenapa sih dia mau jadi kompolnas. Gue lupa jawaban tepatnya apa, tapi kira kira, dia mau bantu negara via lembaga itu. Kan kompolnas tugasnya sebagai auditor kepolisian gitu gitu kan tuh. Dan dia juga pernah nambahin, yang ini gue inget jelas, “Kalo mau kaya tapi uang panas sih dari dulu papa juga uda bisa. Sering ditawarin ini itu sama pejabat. Tapi klo kamu makan dari uang panas, perbuatan kamu, nanti juga jadi ga baik” , itu jelas ya pelajarannya. Semoga gue sampe mati juga punya idealisme kek gitu.

Makanan dan minuman

Uda umum kayanya semua anak nungguin bapaknya pulang kerja dan ketika dia bawa sesuatu, kita langsung hore hore ga jelas gitu. Mau apapun yang dibawa. Yang paling sering itu martabak deh seinget gue. Atau coklat silverqueen untuk stok kulkas, juga yakult 1 pak untuk diminum 1 setiap harinya.

Terus setiap dua weekend, kami diajak ke pizza hut. Ternyata ga terlalu sehat juga ya pilihannya haha. Tapi gapapa, kami selalu pesen Meat Lover.

Ketinggalan

Gue juga mau coba bahas ketertinggalan dia akan jaman sekarang. Pertama, dia ga sempet punya akun Facebook. haha. Emak gue aja punya. Trus dia blm nyobain komputer komputer tablet dan pad. Sebagai penggemar gadget, pasti dia akan punya satu, kalo dia sempet ketemu. Teruuus, gue juga akan punya banyak fotonya dia, karena sekarang gue hobi fotografi. Apalagi ya, OH IYA DIA PASTI AKAN SUKA JUGA SAMA JOKOWI ! karena dia suka kesederhanaan, dan suka yang dikit ngomong dan banyak gerak. Iya, gue inget dia pernah bilang, “Indonesia itu ketinggalannya 50 tahun. baru setelah 50 tahun akan bisa maju” , itu soktau sih. dan pesimistic, berlawanan sama sifat gue. Tapi kalo dia liat pak Jokowi, mungkin 50 nya akan dijadiin 15 ? siapa yang tau kan.

Yaudah segini dulu deh pap. Walaupun udah ga sedih karena papa ga ada, aku kangen juga. Semua yang diajarin, insyallah diamalin. Ambil Baiknya, jangan jeleknya, itu kan yang papa ajarin dari dulu.

Dari anaknya yang udah gede,

Atu