Film, Ulasan

Pendekar Tongkat Emas – Bangkitnya Film Indonesia

pendekar tongkat emas
pendekar tongkat emas

” Jika sudah bisa bikin film sebagus ini, kita bisa bikin film apa saja “

Itu kesan yang paling ”gue banget” setelah nonton Pendekar Tongkat Emas (PTE) tadi malam. Sebelumnya, gue ngga terlalu tertarik sama film-fim Indonesia terutama setelah ramainya film ”Horor Mesum” beredar di bioskop-bioskop. Gue rindu sama film yang beneran film, kaya Tusuk Jalangkung, Ada Apa Dengan Cinta, atau Modus Anomali. Makanya ketika ada film dalam negeri yang tidak berbau horor aneh, gue selalu pengen nonton. Apalagi karena gue suka film-film kungfu dari China. Gue pengen liat sejauh apa kita bisa bikin film kolosal seperti mereka. Dan nyatanya, gue ter-wah-wah sambil nonton PTE.

Sebelumnya gue mau memperkenalkan diri dulu, supaya lo bisa tau level gue sebagai pemerhati film, dan bisa tau juga kelas film yang gue bilang bagus. Soalnya gue punya rumus, kalo lo mau percaya review seseorang tentang suatu film, itu cuma bisa valid kalau film yang dia bilang bagus itu lo juga bilang bagus, dan sebaliknya. Nama gue Satu Cahaya Langit, bukan orang dari dunia film, pure dari bangku penonton. Dari kecil gue uda nonton film. Ya Doraemon kan juga film. Film kartun. Sampe sekarang itu gue setiap minggu mungkin nonton 2 film bioskop dan 2 lagi di DVD. Nyokap gue aja dulu sebelum gue lahir pas subuh, malemnya nonton midnight (beneran, ngga boong).

Lebih dari sekedar nonton, gue kayanya secara ngga sengaja sering ngeliat ke esensi lebih dalam dari film apapun yang gue nonton. Terutama storyline, cerita. Pesan dari satu film. Mungkin karena bokap gue penulis dan gue suka sok-sok-an mau nulis cerita. Misalnya gue nonton Naruto, tapi yang gue liat bukan cuma kartun tapi sosok yang dulunya bodoh tapi kekeh banget mau jadi jago, dan akhirnya berhasil. Film-film yang gue banget, uda gue sebutin diatas, misalnya Modus Anomali, Cast Away, Rumah Dara. Gue suka akting Megan Charpentier dan Jessica Chastain di film Mama. Gue seneng sama kesederhanaan ide film Janji Joni. Oh ya gue ngga suka The Raid, ngga tau kenapa. Ceritanya begitu aja, dan berantemnya masih kalah sama IP Man.

Nah lanjut ke review lagi.

Dari segi cinematografi, PTE ini sangat baik. Banyak sekali pengambilan gambar efisien dan berkelas film tara fatas. Atmosfir kolosal dan dunia pendekar juga berhasil ditampilkan dan membuat gue merasa gue lagi berada di masa itu. Belum lagi pemilihan tempat ambil gambar yaitu di Sumba yang notabene pemandangannya surgawi, bikin ngeces-ngeces banget. Dua burung dengan satu batu, menyuguhkan film yang oke, dan alam Indonesia yang mencengangkan. Dua hal yang kita bisa banggakan banget. Set rumah kayu dan wardrobe pemeran juga hebat. Cocok dengan latar dan alam yang ingin dan ditampilkan.

dek Eva yang manis
dek Eva yang manis

Kualitas akting pemerannya juga pantes diacungin jempol. Terutama Reza, Tara, dan Aria Kusumah. Reza sih emang udah ngga usah heran lah ya. Tapi duduk di kursi penonton dan liat aktingnya Tara sebagai antagonis dan Aria Kusumah yang dingin dan pemberani walaupun masih kecil, itu tuh enak banget. Bangga punya bakat-bakat unggul muda di dunia seni peran.

Pemilihan nama tokohnya juga asik. Kebanyakan dari kita pasti uda familiar sama nama tokoh-tokoh di film kungfu cina, seperti Elang, Dara, Naga. Menurut gue itu sesuatu yang keren, catchy, tapi tetap ngga hilang Indonesianya. Soundtrack dan musik latarnya juga keren banget. Kena di momen dan kejadiannya.

Eh tapi bukan ngga ada minusnya nih,

Gue mulai dari storyline dulu ya. Secara umum sebenarnya udah oke, tapi menurut gue ada detil kecil yang kadang hilang dan kalau ditambahin bisa jadi sempurna. Seperti penggambaran tokoh antagonis yang kejam dan licik, tapi dramatis kekalahannya cukup singkat dan tidak merepotkan kedua jagoan. Kasarnya, kurang licik. Atau ketika ada jagoan yang mati tapi disayangkan lokasi dan timingnya di tempat itu. Kadang ketika menonton, gue kaya, ”wah kalo gini ceritanya seru nih”, ”wah kalo bisa matinya pas lagi gini lebih oke kayanya”. Ya tapi gue anaknya soktau sih.

Akting jagoan utama si Eva Celia juga bisa banget dibuat lebih baik lagi. Masih kurang maksimal. Mungkin karena masih belum lama di dunia perfilman. Oke dia emang manis banget sih kaya corn flakes madu.

Nah itu aja kok minusya menurut gue.

Gue serius pas bilang, kalo udah bisa bikin film kaya gini, kita bisa bikin film apa aja. Kita bisa bikin The Secret of Walter Mitty versi kita, karena skill pemeran ada, alam juga ada banget di Indonesia kita. Kita juga bisa bikin Cast Away yang sederhana tapi jleb. Asal terus dijalur Pendekar Tongkat Emas ini, kualitas filmnya. Terus digarap jalan ceritanya, ide uniknya, dan fokus ke akting pemerannya. Kalo sekelas Conjuring atau Mama, gue masih ragu. Ntar yang ada hantu Mama nya keliatan belahannya kali. *ketawa kecil*

Udah jelas pesan gue buat yang ga nonton, Cuma satu, harus nonton!

Jaya terus film Indonesia !

Statistik Film Pendekar Tongkat Emas versi bang atu

Cinematografi : 9
Cerita : 7
Akting : 7.75
Musik : 8.5

#nontonPTE
#nontonPTE