Inspirasi

Maliq – Jazz Pop Segar

maliq
maliq

Kalo Maliq ini jadi seseorang, pasti dia dapet sebutan tua keladi, makin tua makin jadi. Bukan yang negatif tentunya, karena dari pertama kali dia muncul, makin kesini itu makin oke. Setidaknya, itu yang gue rasa.

Lagu terkenal mereka yang awal itu Terdiam dan Untitled, genre nya mungkin pop adem gitu. Yang model model dinyanyiin kalo lagi kumpul-kumpul sama temen dan main gitar. Akustik. Pada waktu itu nadanya udah asik, melankolis tapi tetap kreatif dan ga monoton seperti band yang alirannya komersil.

Nah setelah itu tambah kreatif lagi dengan lagu lagu berikutnya seperti Dia, Pilihanku, atau Mata Hati Telinga. Nah udah disini udah mulai susah dimainin pake gitar dan skill yang papasan. Bertambah isi jazz nya dan lebih berbobot. Di lagu Mata Hati Telinga itu gue udah terkena ”nyes” nya. Itu, kaya misalnya nonton adegan sedih atau mengharukan di film. Ya kaya gitu. Nyes.

Nah belakangan ini di album barunya, lebih hebat lagi lagunya. Ada Ananda, dan yang paling gue suka, Himalaya. Lagu ini tuh lebih nyes lagi. Gue juga ga tau kenapa. Tapi gue ga bosen-bosen dengernya. Yang nulis lagu mungkin pake hati kali ya, sampe-sampe rasanya masih kebawa di nadanya.


Gue bangga dan seneng banget musik nusantara punya musisi dan seniman kaya mereka ini. Yang stay di genre nya, walaupun mungkin tidak semaksimal band pop komersil penjualan albumnya, tapi hebat. Nikmat. Dan kreatif.

Semoga mereka terus main sampai tua.