Inspirasi, Kepedulian

Tentang Nama Cina Nama Indonesia

Jadi gue nonton video singkat tentang Tan Yoe Hok, atlet bulu tangkis jaman dulu yang pertama kali mengharumkan nama indonesia di All England, tapi anaknya susah masuk sekolah karena masih pake nama cina dan ngga ganti ke nama Indonesia. Nih tonton dulu dah videonya biar afdol,

[youtube https://www.youtube.com/watch?v=jT7qyRUqJXg]

Nah disitu kan doi bilang, akan tetep pake nama Tan Yoe Hok, karena dari kecil dikasih nama itu, dan akan mati pake nama itu. Bagus juga nih determinasi nya, ya kan. Awalnya gue agak kurang seneng sih, dari dulu juga gue suka sama kebijakan pak Harto yang mewajibkan keturunan Cina ganti nama jadi yang agak pribumi. Jadi deh Tong Sam Cong jadi Rudi Hartono, Yip Si Fu jadi Alan Budi Kusuma, Pai Su Chen jadi Susi Susanti. Gue seneng karena nama mereka jadi lebih ”Indonesia”, mudah dipanggil, lebih berasa kaya saudara. Enak deh pokoknya. Terima kasih pak Harto.

Eh tapi gimana perasaan mereka yang harus ganti nama?

Itu kan tadi perasaan gue yang enak, karena gampang manggil dan sebagainya. Tapi kan bukan gue yang punya nama. Seringnya gitu sih, kaya kalo lagi nawar harga di pasar abis-abisan, berhasil, kita seneng. Tapi yang jual seneng ngga? Bisa aja kan dia terpaksa kasih harga itu, daripada pulang bawa lagi makanannya dan bisa basi. Bisa aja kan ibu dan ayah yang uda mikirin nama dari jauh-jauh hari untuk dikasih ke bayinya yang uda ditunggu-tunggu lama, yang uda siapin nama dengan arti yang luar biasa, terus terpaksa ganti nama ”Indonesia” biar ngga kesulitan daftar sekolah dan administrasi, dan juga menghindari diskriminasi.

Gimana perasaan mereka yang harus ganti nama?

Kalo gue empati sebagai mereka. Misalnya nih, almarhum babe gue dan emak gue adalah orang keturunan Indonesia yang tinggal dan mencari rizki di Cina sana. Terus gue lahir dan dinamakan seperti nama gue sekarang, Satu Cahaya Langit. Aneh dikit, tapi awesome. Lah pasti buat orang cina sana nama gue sulit disebut, dan alien banget kan. Gada mirip-miripnya sama Cu Pat Kai, Lei Wu Long, atau Chin Mi. Nah kalo aja disana tiba-tiba pemerintahnya mengharuskan nama gue jadi nama dengan template disana, wah bisa berabe. Nama gue bisa jadi Bo Bo Ho. Atau Mie Dok Dok. Bukannya jadi pencerah umat kaya arti satu cahaya langit, malah jadi mie tengah malem nama gue.

Pasti babeh gue sedih.

Nah terus jadi gimana dong? Jadi kita gapapa-in aja nama Cina? Nama Cina ntar ga bikin kita jadi terpecah?

Dalam kamus gue, ada pepatah: Apa lah arti sebuah nama? Yang lebih berarti itu apa yang dilakukannya buat orang lain, terutama yang memerlukan. Bah, sok bijak banget ga sik. Emang gitu gue kalo bangun subuh atau tidur larut. Nah pokoknya, lebih keren mana, orang namanya Ik Kwang Tien tapi dia menjunjung tinggi bangsa Indonesia, atau nama Panjul Adi Bangsa tapi ga pernah membudidayakan produk lokal?

Ya jelas mendingan Ahok tapi berantas korupsi dan memperbaiki bangsa dong. Yah pendapat tentu boleh beda. Gue sih tetep dengan pendapat gue.

Lagian kan Indonesia itu emang soal variasi. Di Jawa namanya Joko Widodo, di Sumatra marganya Rajaguguk, di Palu ada keluarga gue Lasahido nama belakangnya, sementara di Papua ada…..ada nama Papua deh pokoknya. (Ketauan ga pinter). Oh di Bali ada Wayan. Nambah satu template ga akan rugi lah.

Jadi bukan soal nama, tapi soal berbuat apa.