Idea, Kepedulian

Kotak Ide Untuk Pemerintah

1.jpeg
Kotak. Dari unsplash.com

Pernah punya ide bagus dan bisa diaplikasikan untuk menyelesaikan persoalan-persoalan yang ada di masyarakat dan sekitar kita? Atau ngga usah yang berat dulu deh, pernah kan pasti memikirkan suatu masalah kecil dan ngerasa ada caranya untuk menyelesaikannya, ”Coba kalo gini, pasti ngga akan terjadi tuh masalahnya”, kata lo dalam hati. Masalahnya, ide-ide ini kan seringnya menguap tanpa pernah diaplikasikan. Jangankan diaplikasikan dan dicoba, dibilang ke orang lain aja boro-boro. Jadi hanya antara lo dan alter ego lo aja (kalo punya). Padahal ya, mungkin aja ide lo itu ide keren banget yang mudah dan bener bisa jadi solusi. Ga keren banget kan kalo ilang gitu aja. Nah dengan alasan serupa juga, gue menulis ide gue ini di blog, setidaknya besok-besok bisa gue baca lagi dan matangkan.

Prolog dulu, asal muasal ide nya

Jadi pada suatu malam yang indah di kota tempat gue belajar sekarang, gue pulang abis dari main futsal rutin tiap jumat malam. Ditemenin istri gue si Ucay. Karena lagi hepi abis main bola dan endorfin pada keluar, seperti biasa, gue jadi cerewet. Di bis gue ngoceh entah apa-apa. Di bis juga ada Risan, temen main bola gue. Gue sama dia abis ngebahas polemik sosial media di Indonesia jaman sekarang yang bikin orang pada berantem, atau ada juga yang gampang ketepu, atau ada juga yang cepet banget tersulut. Risan turun duluan karena rumahnya lebih deket. Gue belom puas ngoceh jadi si Ucay yang jadi pendengar setia.

Kotak ide untuk pemerintah

”Pemerintah sama masyarakat itu kan kaya ngga klop ya. Masyarakat kaya uda asumsi aja pemerintah itu ga becus. Pemerintah pun ga bener-bener mau bersihin diri dari korupsi. Padahal entitas-entitas ini kan keren banget kalo bisa kerjasama. Gotong royong. Mirip lah sama tiga badan Indonesia disini, ada pihak kedutaan, masyarakat Indonesia yang menetap disini, dan juga kita mahasiswa. Ketiganya kalo ada acara, saling bantu. Adem banget.”

Ucay masih manggut-manggut aja. Mungkin sambil berdo’a semoga ocehan gue cepet selesai. Do’a nya ngga terkabul.

” Anak muda Indonesia kan kreatif nya luar biasa ya. Kreatifitas itu berbanding lurus sama kemampuan cari solusi. Kalo pemerintah bisa gandengan sama mahasiswa yang ini, apalagi yang udah pernah tinggal diluar dan wawasannya luas, kan sip banget.” , gue masih ngoceh. Sebenernya sama diri gue sendiri, tapi lebih enak disuarain.

Lalu terpikir, gimana seandainya ada aplikasi atau wadah untuk orang-orang (ga mesti yang muda) untuk memberi ide pada pemerintah atau badan apapun di pemerintah. Presiden kek, kementrian pariwisata kek, walikota daerah kek, dan lain lain. Intinya kita tau kalo pemerintah sendirian tanpa ada input balik dan masukan dari orang lain itu, bak orang ga pernah ngaca. Kalo ada upil di pipi, ga keliatan. Cuma orang lain yang bisa ngasitau.

2.jpg
Cari solusi. Dari startupstockphotos.com

Nah bentuk nya itu kan ada dua yang gue tau. Pertama, ”Oi, itu di pipi ada upil masi lengket”, ini mirip sama aplikasi Qlue yang dipake pemerintah provinsi (pemprov) DKI Jakarta, yaitu aplikasi keluhan dan pengaduan. Bentuk satunya lagi adalah, ”Oi itu di pipi ada upil, nih tisu”, nah menurut gue ini lebih keren karena selain ada pengaduan, ada juga solusi. Tinggal di lap, eh dilaksanakan.

Jadi ide gue ini adalah wadah atau aplikasi macam Qlue gitu, yang bukan hanya bisa laporan, tapi juga bisa kasih solusi. Dan solusinya bisa sederhana, atau bisa juga detail, kalo emang pengen berbuat lebih jauh. Tiap ide dan solusi yang masuk, nanti akan kita rate bareng-bareng. Kenapa harus di rate? Karena misalnya masuk 1000 ide nih, dan yang jadi admin hanya dua orang. Kan pegel tuh. Mungkin hanya 100 ide yang bisa keliat, padahal mungkin ide #998 itu yang paling sip. Nah itu gunanya kita kasih rating, jempol, atau cendol, biar nanti si admin dari pemerintah, bisa ngurutin, yang mana yang paling banyak di endorse sama orang-orang. Asumsinya, solusi itu paling sip. Dan ide yang crappy, bisa masup tong sampah aja. (yang bikin ide jangan baper tapinya).

Gue summary-in kali ya biar gampang bacanya

Masalah: Adanya sistem keluhan, tapi untuk mencari solusinya diperlukan waktu, dan tenaga. Ada kemungkinan keterbatasan tenaga dan waktu dari sisi pemerintah, dan juga solusi yang diciptakan kurang sip.

Fakta pembantu:

  1. Tren didunia saat ini sedang kearah share-based. Makanan di share, kendaraan di share (Gojek, Uber, dsb), rumah di share (Airbnb, Couchsurfing), tenaga kerja di share (outsourcing). Konsep serupa, kita juga bisa share intelektual kita untuk cari solusi bagi pemerintah.
  2. Anak muda lebih kreatif. Lebih kreatif seringnya bikin solusi yang didapat lebih baik
  3. Banyak anak muda Indonesia yang kuliah di luar dengan berbagai macam program beasiswa yang masih sayang dengan Indonesia. Rasa sayangnya bisa dimanfaatkan. Wawasan dan ilmu dari luarnya bisa juga dimanfaatkan untuk cari solusi.
  4. Banyak orang punya ide tapi gatau mau taro dimana. Trus nguap ke atmosfir atau ditangkep sama alien terus diketawain.

Solusi: Kotak Ide Untuk Pemerintah! Belum ada nama pendeknya. Bantuin dong. Biar keren gitu ga panjang-panjang namanya. (update: dari Krisna, usul namanya KODE BAPER, Kotak Ide Bagi Pemerintah. Brilian banget emang Krisna)

3.jpeg
Kerja bareng. Dari pixabay.com

Cara kerja kotak ide:

  1. Masyarakat bisa kasih aduan tanpa solusi. Misalnya, ”Pak, got depan rumah mampet mulu. Jadi sumber banjir. Petugas bebersih got uda ga dateng 3 minggu”
  2. Masyarakat lain bisa kasih ide dan solusi untuk suatu masalah. Atau bisa juga ide umum, ngga terkait dengan aduan-aduan yang ada. Misalnya, ”Keknya bagus kementrian pariwisata bikin kantor kecil di mall kota Paris, biar bisa promosi wisata Indo. Anak-anak pelajar Indonesia di Paris bisa bantuin!”. Idenya bisa sederhana, tapi kalo lengkap sih oke banget. Misalnya dengan ngasih detil tempat yang cocok, harga sewa kantor, atau draf finansialnya malahan. Cool abesh kan.
  3. Ide yang masuk dikategoriin biar gampang di sortir.
  4. Dari banyak ide, orang-orang bisa pada setujuin ide-ide tertentu yang mereka rasa sip. Juga memvalidasi mana ide yang bercanda. (Biasanya banyak yang asal tulis ide). Ini memudahkan kerja pemerintah dalam menyaring ide yang bagus dan kurang bagus.
  5. Pemerintah melalui administator sistem ini, melakukan pemeriksaan rutin. Dan tidak perlu semua diliat, misalnya cukup top 10 ide di bidang yang lagi dibahas di rapat kerja aja misalnya.
  6. Pada level ekstrim positif, bisa juga ada masyarakat yang partisipasi lebih jauh dengan membantu pelaksanaan solusi tersebut. Misalnya ada yang bilang, ”Wah kebetulan itu ruko nya punya saya dan ga pernah dipake. Bisa untuk jualan sedikit pedagang pasar yang kegusur karena normalisasi sungai. Dekat dengan rusun juga tempat saya. Sewanya nanti bisa kita atur. Ngga akan saya mahalin”

Nah gitu aja sih ide gue. Karena gue ngga riset mendalam, bisa aja diluar sana uda ada sistem kaya gini. Mohon maap kalo emang gitu. Bisa diabaikan ini idenya. Kalo misalnya belum ada, menurut lo gimana soal ide ini? Apa kendalanya? Kira-kira applicable ngga?

Makasih udah membaca!