Hari ini gue.., Jalan Jalan, Stockholm

Kemah Sabtu dan Minggu yang menyenangkan

Setuju engga sih kalo gue bilang: “Bahagia itu mahal”? Gue sendiri kayanya orang yang gampang senang dengan hal-hal kecil, dan suka liat positif dari hampir semua hal, tapi tetap aja engga sering merasa bahagia sepenuhnya 10/10 gitu. Nah akhir pekan ini gue merasakan hal itu!

Pertama pasti gue mau Alhamdulillah sih. Karena gue percaya semua ini engga datang kebetulan. Akhir pekan ini, semua rencananya berjalan lancar, cuaca cerah, ada tantangannya tapi akhirnya menjadi sesuatu yang bisa kami lewati dan ketawain. Coba gue ceritain satu-satu deh.

Niat kemah yang akhirnya terlaksana

Spot kemah kesukaan Uci. Karena tebingnya, danaunya, dan juga engga jauh dari rumah.

Jadi sejak awal Juli, gue sama Uci udah pengen kemah kan. Tapi suhu malam hari masih terlihat terlalu dingin untuk badan kami yang ga kuat dingin. Jadi masih kami pending. Udah pengen banget memperkenalkan kemah berkemah kepada si Alu. Karena itu kami punya ide boci di alam. Kemah tapi siang hari di jam tidur nya Alu. Dua Sabtu sebelum Sabtu ini udah berhasil. Walaupun di percobaan kedua si Alu malah jadi excited main di alam dan jadi engga tidur (malah tidur di pas jalan pulang, di tas. duduk). Nah Sabtu barusan ini, jadi hari paling anget sejak musim panas, dan kami kira, “ah bisa nih kemah dan malamnya ga dingin”. Berangkatlah kami sorenya.

Alu itu sebenarnya jam tidurnya jam 1930-an. Kami jalan 1830 dengan asumsi jam 1900 udah sampe di lokasi (engga jauh banget dari rumah, cuma sekitar 5,5 km). Tapi karena siangnya udah banyak main dan kami berangkat naik bis kali ya? dia jadi tergoyang-goyang dan ngantuk. Engga tau juga. Tapi di jalan itu dia udah teler banget. Hahaha. Lucu banget tiap inget muka ngantuknya. Kami berusaha bikin dia bangun, supaya kan nanti tidurnya di tenda aja. Tapi karena kasihan, “yaudah deh tidur aja di jalan, mudahan nantinya di tenda ga susah dibuat tidur”. Sampe ketika masang tenda, masih aman, keliatan tidur pulas.

Pas tenda udah jadi, matras udah di pasang, dan Alu direbahkan. Dia kebangun. Yasalam.

Alhasil dia jadi segar dan aktif main-main dan engga jadi tidur. Yah walaupun ada banyak untungnya juga sih, misalnya kami jadi bisa nyuapin dia makan malam, dan juga menikmati matahari terbenam bareng (sekitar jam 2130). Dia belum tau sih indahnya matahari terbenam. Tapi gapapa, yang penting liatin dulu aja ya kan.

Kedinginan di tengah malam

Sampe jam 2230 itu kami masih merasa panas di dalam tenda. Jadi merasa aman dong. Gue cm pake kaos dan celana pendek aja tidurnya. Sampe kira-kira jam 0100, gue sama Uci kebangun karena kedinginan. Uci pake sleeping bag dan gue pake jaket plus celana panjang plus kaos kaki. Untung aja kami siap sama worst case nya. Dan untungnya Alu juga ga kedinginan. Kami tetep pake-in jaket juga sih. Lucunya si Alu itu biasanya tengah malam kalo dirumah, kebangun dan agak gelisah. Di tenda dia pulas banget. Hahaha. Baguslah.

Sekitar jam 0330 gue bangun dan liat diluar udah mulai terang. Sunrise nya engga keliatan dari sisi tenda kami tapi keliatan danau yang super tenang dan jadi cermin gitu. Ada juga embun-embun disekitarnya. Seru sih. Gue keluar tenda dan puas-puasin memandang alam manis di tengah keheningan subuh itu.

Paginya Alu bangun jam 0830, agak lebih telat dari biasanya. Kami pun main diluar tenda, sarapan, minum susu, ganti popok, baru kemudian beres-beres tenda.

Badminton dan tiga meeting yang lancar

Gue sempet agak ragu dengan tingkat kebahagiaan gue di hari Minggu ini. Karena ada 3 rapat online (sebenarnya 4, tapi yang pertama gue izin biar engga kebanyakan mikir) dan salah satunya membahas topik yang agak rumit. Nah ternyata rapat yang rumit itu alhamdulillah lancar. Bukan karena temen-temen gue engga banyak menentang ide gue, tapi karena gue bisa dan berhasil menyampaikan apa yang gue pengen sampaikan. Itu kepuasan yang menurut gue agak underrated. Kadang tuh untuk orang yang komunikasinya belum bagus banget, plus di kepalanya kebanyakan pikiran, menyampaikan sesuatu yang penting itu susah sih. Padahal pengen, tapi selalu ke distract sama hal lain. Sama pertanyaan baru lah, sama ide lah. Tapi kali ini, gue berhasil menyampaikannya. Gue juga baru sadar hal itu bisa jadi trigger kebahagiaan hari ini. Atau mungkin sebelumnya udah tau tapi engga ingat karena engga sering dirasakan.

By the way, yang gue sampaikan itu adalah kalo gue ga mau mereka kerja terlalu cape, dan apapun yang mereka perlu bantuan, gue siap membantu. (Kalo gue bisa).

Di meeting yang bahas banyak poin itu, gue juga berhasil melakukan suatu langkah efisiensi rapat, yaitu dengan mengajak peserta rapat menuliskan poin sebelum rapat (H-2), dan prioritisasi poin-poin yang mau dibicarakan. Jadi yang dibicarakan hanya yang topik sensitif, dan banyak beda pendapat. Yang pendapat udah sama, di skip karena tinggal action plan yang perlu dibahas. Sementara suaranya sudah sama.

Abis meeting itu, gue langsung main badminton. Sempat salah jalan juga karena gue asumsi lokasinya di A, taunya di B. perlu naik bis lagi, tapi untung gue berhasil mengejar bis yang engga terlalu sering itu, dan terlambatnya engga terlalu lama. Main badminton ber empat selama satu jam lebih. Puas banget karena engga gantian hahaha. Kalo badminton sih karena hobi gue, jadi selalu jadi trigger kebahagiaan. Tapi hari ini gue mainnya lumayan ga banyak salah juga.

Abis badminton ada dua rapat Kamar Pelajar lagi dan itu juga berjalan lancar. Yang terakhir itu bukan rapat sih, tapi main Werewolf. Dan itu anak-anaknya pada bacot jadi lucu sih. Selalu ketawa gue liat orang yang membela diri trus malah dipilih untuk digantung. Taunya dia bodyguard. Ketawa-ketawa, juga selalu jadi trigger bahagia.

Abis selesai itu, gue janjian sama Uci dan Alu di suatu warung sushi. Yang ternyata emang enak sesuai rekomendasi temen gue Tepi. Pulang badminton, abis ketawa-ketawa main Werewolf, laper, trus makan enak. Aduh nikmat mana yang kau dustakan ya ga sih. Perut kenyang. Liat Alu juga ketawa-ketawa dan excited liat gue datang ke resto ke meja dia. Aduh. Alhamdulillah.

Bukan itu doang dong. Malam harinya, sambil nemenin Alu yang mau tidur. Gue juga ketiduran. Dan lalu dibangunin Uci untuk sholat. Pas bangun itu berasa kalo tidur gue barusan itu enak banget. Abis cape badminton, laper, makan, kenyang, ga lama tidur. Ya gimana ga jadi akhir pekan yang membahagiakan ya ga sih?

Semoga temen-temen yang baca, juga bisa sering-sering dapet akhir pekan yang membahagiakan. Terima kasih udah baca ya!

/S