Film, Ulasan

Ip Man Yang Paling Bagus

Biasanya kan suatu film itu kalo udah sequel ke-4 kan jarang ada yang lebih bagus dari sequal pertamanya. Ip Man yang ke-4 ini malah yang paling bagus dong.

Sebelum nonton Ip Man 4 ini, favorit gue tetep Ip Man yang pertama. Mungkin karena kesan pertama tentang si jago yang rendah hati yang battle 1 vs 10 orang bikin gue tergerak banget. Agak-agak kaya Chinmi (Komik Kung Fu Boy jaman gue kecil dulu). Dan dia orangnya pembela kebenaran banget ya kan. Dia juga sebisa mungkin menghindari berantem, kalo emang bisa.

Ketika pas milih untuk nonton Ip Man 4, gue juga agak antipati dan ga ekspektasi banyak. After all, banyak film yang suka ditambah-tambahin sequel nya karena laris (looking at you, Transformer).

Ditengah film gue uda bilang ke Uci, “Beb ini kayanya Ip Man paling bagus deh diantara 4 sequelnya”. Si Uci mengiyakan juga.

Kenapa Ip Man 4 bagus banget?

Banyak sih alasannya. Dan gue rasa ini engga bias, karena seperti gue bilang tadi, gue nontonnya dengan ekspektasi rendah. Walaupun gue emang dari sequel pertama udah suka banget sih sama Ip Man.

Oke jadi alasan pertama adalah cerita dan drama. Sequel pertamanya emang udah ada drama nya, tapi yang ke-4 ini nampol banget! Tentang hubungan dan ayah, ada juga tentang rasial di Amerika, ada juga tentang guru dan murid, juga tentang ego pribadi.

Alasan kedua adalah karena ke-realistis-an-nya. Di sequel pertama kan Ip Man kalo berantem engga pernah kena hit. Di Ip Man 4 ini, karena udah tua dan sakit, dia sering kena tonjok dan kena tendang. Di semua battle nya.

Alasan berikutnya ini agak klise dan di sharing sama semua sequel Ip Man sih, yaitu adalah karena dia beranjak dari kisah sebenarnya.

Alasan ke-4 juga ga kalah penting: banyak banget pesan moralnya. Yang udah pasti dan khas Ip Man: sederhana dan ga perlu battle kalo engga perlu. Bahkan muridnya aja si Bruce Lee engga bisa pick up sifat itu dari gurunya (si Bruce Lee rada pamer wkwk). Trus ada pesan moral sebagai ayah terhadap pilihan anaknya (gue ga mau spoiler). Ada juga pesan moral tentang membela kebenaran dan mempertahankan prinsip kebenaran.

Pertama kalinya Ip Man mau battle

Di sequel sebelumnya kan si Ip Man cuma berantem kalo emang perlu aja tuh, bukan karena mau. Di Ip Man pertama dia dipaksa berantem sama si jendral Jepang. Nah di Ip Man 4 ini, dia datengin sendiri musuhnya dan nantang berantem. Karena emang ya udah kelewatan banget sih musuhnya. Asli pas dia bilang dia mau datengin musuhnya itu, semangat gue langsung terbakar dan gue jadi excited banget. Lo pernah ga sih kaya gitu? (pernah dong biar gue ga lebay sendirian wkwkw)

Nilai

  • Akting: 8
  • Cerita: 9,5
  • Sinematografi: 8
  • Musik: 8
  • Kesimpulan: Harus nonton kalo suka film laga.

Abis nonton, gue merasa

pengen jadi orang jago tapi tetep sederhana kaya Ip Man. Gue selalu mikir, pasti dengan kejagoan bela diri kaya Ip Man, orang biasa udah akan jadi sombong banget dan berantem sana sini. Pasti susah banget banget, untuk menahan diri untuk engga pamer atau engga jadi ksatria. Tapi lebih susah dari nahan, adalah menjadikan ke-rendah hati-an itu suatu budaya sih. Menjadikan default nya adalah menghindari berantem.

Gue juga merasa seneng banget bisa nonton film bagus kaya gini. Terlebih karena ini dari kejadian sebenarnya. Inspiratif. Soalnya kalo engga nonton, gue ga akan tau kan ada sosok kaya Ip Man, dan mungkin aja gue ga akan coba untuk bisa kaya dia. Terima kasih ya, Bapack Sutradara.

Gue juga merasa makin suka sama Cina, secara umum. Menurut gue mereka udah bawa banyak pelajaran sih. Dari tentang ilmu filsafatnya dulu, lalu stereotip rajin dan tekunnya. Karena gue suka badminton, gue tentunya juga bisa liat kalo atlit badminton Cina itu jago-jago banget (yes, Lin Dan sang legenda terutama).

Terima kasih udah baca!
/S