Hari ini gue.., Inspirasi, Personal

Kapan terakhir kali nangis bahagia?

Gue baru selesai nonton ulang final badminton Men Single olimpiade Rio 2016 yang baru di upload April kemarin oleh panitia olimpiadenya. Chen Long vs Lee Chong Wei. Yang menang Chen Long dan setelah menang itu dia nangis dan terkapar di lantai. Dari mukanya gue bisa liat kebahagiaan, haru, tidak percaya, dalam kadar yang tinggi banget. Itu gue yang ngeliat. Apalagi dia yang ngerasain coba ya. Trus gue berpikir, “pasti enak ya bisa ngerasain perasaan kaya gitu?”, yang kemudian berlanjut menjadi pertanyaan lain. “Gue pernah ga ya kaya gitu? kapan?”

Tapi cerita tentang pertandingan dulu sebentar ya

Jadi pertandingan ini legendaris karena beberapa hal. Pertama, karena ini pertandingan olimpiade terakhirnya Lee Chong Wei (LCW, legenda badminton) sebelum dia pensiun di tahun 2018. Ini juga final ketiga dia berturut-turut, dimana dia engga menang. Kalah semua dari atlit Cina (2 kali oleh Lin Dan, dan kali ini oleh Chen Long). Walaupun kalah di final 2016 ini, LCW berhasil mengalahkan musuh bebuyutannya, Lin Dan (LD) di semi final.

Anyway, pertandingannya seru banget! LCW yang udah 34 tahun masih gila banget serangan dan defense nya. Di video youtube diatas, banyak komen yang fokus ke LCW (ya karena dia emang legenda dan jago banget). Tapi gue lebih fokus ke Chen Long (CL) yang main sempurna. Dia memang lagi di puncak kekuatannya pas tahun 2016 ini, tapi menghadapi LCW, gue rasa semua atlit akan jiper sih. CL ini main dengan sabar banget. Dia engga buru-buru dan main dengan rapih. Dia juga keliatan fokus banget. Kesalahannya minim banget, terutama di adu net.

Oke sekarang ke nangis bahagia

Gue pernah ga sih nangis bahagia? Kapan? Gue cuma mikir sekilas aja sih, cuma dapet satu. Tahun lalu ketika si Alu lahir, keluar dari Uci. Gue engga sampe terkapar di lantai kaya CL, tapi gue ngerasa lemes banget. Dan gue bisa denger sendiri suara gue meraung-raung.

Ya gimana engga. Gue ngeliat proses susahnya Uci tidur, gerak, kesakitan perutnya, selama bulan-bulan terakhir sebelum lahiran. Belum lagi ketika hari-hari menjelang lahiran. Sampe 3x bolak balik ke RS baru akhirnya diterima di kamar lahiran (soalnya di Swedia kalau belum bukaan 3 keatas, belum boleh ke kamar lahiran, disuruh pulang lagi hahaha. Untung rumah cuma 6 menit jalan kaki dari RS). Gue belum pernah liat orang kesakitan kaya pas Uci lahiran kemarin. Gue jadi sadar betapa kuat, hebat, dan berjasanya seorang ibu itu. Bukan cuma sakitnya, tapi kerasa juga devastation nya, rasa mau putus asa karena sakitnya berkelanjutan sampai beberapa jam. Gue belum tentu kuat menghadapi jenis rasa sakit yang kaya gitu.

Jadi setelah sekitar 10 jam di kamar lahiran, akhirnya si Alu keluar dengan sempurna dan cuma tali pusarnya yang nyambung sama Uci. Gue engga merencanakan untuk nangis tentunya. Selagi Uci berjuang selama 10 jam itu, gue harus pura-pura kuat, semangat, positif, dan jadi alat remas si Uci. Mungkin itu juga yang bikin gue cry like a bitch setelahnya, karena gue ga harus nahan perasaan lagi. Raung-raung seada-adanya gue. Uci aja sampe bingung kali, “lah ini orang kenapa yak?” wkwkkwk. Tapi dua bidan yang bantuin ga kaget. Sering kali ya para bapak baru kek gue gini pada nangis?

Karena bagus, harus kita cari kan?

Gue liat Chen Long dan gue pengen juga bisa dapet momen nangis bahagia gitu. Ternyata gue udah gitu tahun lalu jadi alhamdulillah. Tapi gapapa kan ya kalo pengen lagi? Itu juga sesuatu yang bagus dan membahagiakan. Dan buat gue bahagia itu salah satu hal yang harus kita kejar di dunia ini. Jadi, kalo lo setuju juga, ayo deh, selain kita liat ke belakang dan cari momen nangis bahagia kita, kita rencanakan sesuatu yok! ya ga mesti lahiran anak juga. Tapi bisa juga misalnya, kita liat orang tua kita pengen liat kita jadi gimana, kemudian kita coba wujudkan. Kita liat mimpi kita yang kita paling pengen, kita coba kejar sekuat tenaga.

Karena in the end, hidup itu tentang mencoba kan ya. Hasilnya kita engga tau, tapi kita tetep coba juga.