Film, Ulasan

A Classic Horror Story, Kaya Midsommar Tapi Lebih Ketebak

Walaupun judul artikel ini bilang ketebak, film ini tetep enak ditonton. Khususnya yang suka film gore. Adegan gore nya sendiri ngga terlalu banyak sih, tapi buat gue yang uda lama ga nonton gore dan menanti-nanti, ini lumayan memuaskan dahaga gue.

Jadi awalnya gue uda liat trailer film ini di Netflix dari dua mingguan lalu, tapi memutuskan ga nonton karena gue kurang percaya film diluar bahasa Inggris. Berdasarkan statistik gue, kalo nonton film bahasa Eropa lainnya, gue kurang puas. Misalnya Invisible Guest (bahasa Spanyol), gue kurang suka. Atau Lupin yang menurut gue terlalu “sok keren”. Atau La Casa De Papel (Money Heist), yang gue berenti di season kedua (apa ketiga?) karena terlalu lambat dan banyak flashback.

Jadi pas denger ini filmnya bahasa Italia, gue langung males. Tapi karena kehabisan film, dan gue liat-liat ulasan di IMDB nya lumayan, dan gue uda haus film gore, jadi gue tonton aja.

Ga nyesel untungnya kali ini.

Sinopsis

Ada seorang mba-mba cantik bernama Elisa yang sedang dirudung masalah, yaitu kehamilan di luar nikah. Ibunya nyuruh pulang ke kampung untuk gugurin kandungannya, karena dia baru mulai kerja di tempat yang bagus dan kalo ketauan hamil bisa kehilangan pekerjaan. Ibunya nih kek ngontrol hidup doi banget keknya. Doi nurut-nurut aja tapi sebenernya gimana gitu. Tapi doi iyain aja. Nah biar murah, doi pulang kampung pake tebengan daring gitu. Sama stranger yang lagi mau ke tujuan yang sama. Abang Fabrizio ini datang jemput Mbak Elisa di pom bensin. Di mobil Caravan gedenya itu udah ada 3 orang lain, yaitu mbak Sofia sama pacarnya yang orang Amerika Serikat, Mark, dan Bapack dokter bernama Riccardo.

Mereka pun jalan dengan hepi. Kaya road trip gitu ya seru. Pas malam hari, mereka kecelakaan dan nabrak pohon di pinggir jalan. Pas sadar dari pingsan, mereka keluar mobil, dan uda ada di padang rumput di tengah hutan. Gada jalan raya di deket mereka. Dan ada 1 rumah misterius. Dari situ mulai banyak kejadian aneh, dan tentunya, korban.

rumah di a classic horror story
rumah di a classic horror story

Seperti judul filmnya, alurnya klasik banget ya. A la Evil Dead, Wrong Turn, Hills Have Eyes. Dan emang gore nya juga sama, dan kalo kalian masih inget sama Midsommar, nah ini mirip banget. Agak sekte gitu juga penjahatnya. Gue suka. haha.

Trus ada beberapa satir-satir yang kalo gue sebut, tar jadi spoiler. Jadi gue ga bilang gapapa ya.

Skor

  • Cerita: 7
  • Sinematografi: 7
  • Adegan gore: 8
  • Musik: 7
  • Akting: 7

Gue kasih nilai 8 di adegan karena gue suka banget sama beberapa hal: topeng kayunya, rumah kemerahan dan juga lampu merah ketika penjahatnya lagi datang.

Kesimpulan gue, kalo lo suka sama Midsommar, tonton deh ini cakep!