Film, Ulasan

Photocopier Yang Masih Bisa Dibagusin Lagi

Udah lama ga nonton film Indonesia bikin gue agak kangen juga. Photocopier muncul di Netflix dengan trailer yang misterius dan berbau film kriminal. Genre yang kebetulan gue lagi nikmatin. Dua film seri terakhir gue adalah The Killing dan The Sinner, yang keduanya oke banget banget. Jadi mungkin aja bias itu juga yang bikin gue pas nonton Photocopier jadi “meh”.

Gue ga gitu suka nulis ulasan yang kurang oke, tapi gue sayang sama Indonesia dan juga film Indonesia tentunya. Jadi gue memutuskan nulis aja.

Nilai

– Acting: 5
– Cerita: 7,5
– Sinematografi: 6
– Musik: 5

Walaupun skornya ga begitu tinggi, tapi gue tetep seneng kita mencoba bikin film bagus. Ceritanya sebenarnya uda oke banget, apalagi pesan yang ada dibelakangnya. Cuma delivery nya sih yang kurang oke. Delivery yang gue suka itu mungkin kaya film-filmnya Joko Anwar.

Misalnya banyak adegan yang bisa dicepetin, tapi lama banget diliatinnya.

Sinopsis

Photocopier bercerita tentang mahasiswi pintar yang punya kegiatan sampingan di klub teater. Setelah klubnya menang suatu lomba besar, mereka pesta. Mahasiswi jagoannya ini (Suryani), mabuk dan paginya, ketika sadar, foto-foto dia udah kesebar kemana-mana dan bikin beasiswa yang dia dapat dari kampus, jadi dibatalkan. Apa yang terjadi sama dia malam itu?

Ceritanya berkutat di investigasi si Suryani untuk mencari tau apa yang terjadi, dan banyak kejutan-kejutan yang keluar. Dari segi kejutannya oke sih. Apalagi pesannya. Strong banget dan sesuatu yang penting banget.

Ada lagi hal bagus yang bisa gue temuin: nama-nama tokohnya Indonesia banget. Suryani dipanggil Sur. ada Anggun. Ada Tariq. Enggak kebarat-baratan deh pokoknya. Suka! Promosi kebaya dan musik dangdut juga.

Abis nonton

gue liat di akhir film, ada situs yang di promosiin sama film ini. Berhubungan dengan hal penting yang gue bilang tadi (ga mau bilang karena ntar spoiler hahaha). Nah situs itu, dalam bahasa Inggris nama domainnya. Gue mikir, kekerasan seksual (yah jadi bilang deh, tapi klo ga bilang jadi bingung) kan topik penting dan banyak banget penyintasnya. Ga cuma di Jakarta dan kota besar. Jadi agak ga inklusif kalo misalnya promosinya, kontennya, nama domainnya, pake bahasa Inggris. Gimana nasib misalnya orang-orang kampung yang juga penyintas, tapi ga dapet informasi apa-apa yang bisa mereka ngerti (karena ga bisa bahasa Inggris). Jadi, mungkin oke banget kalo kita promosi hal-hal tentang itu, mungkin dalam bahasa Indonesia, biar semua bisa ngerti dan terajak.

Yauda gitu aja. Makasih uda baca 🙂